Polisi New York Targetkan Muslim

khabarislam.wordpress.com.  New York- Artikel yang ditulis oleh Joseph Goldstein di New York Times tanggal 3 Februari menguraikan permintaan dari para pengacara sipil AS kepada hakim federal Charles S Haight Jr untuk mendapatkan evaluasi independen tentang teknik-teknik kontraterorisme yang dilakukan oleh Polisi New York.

Goldstein menulis dalam artikel itu: “Para pengacara mengatakan taktik yang dilakukan polisi telah menempatkan komunitas Muslim di bawah pengawasan yang melanggar pedoman pengadilan federal yang telah lama berlaku.” Di antara pedoman ini adalah larangan penyimpanan informasi yang dikumpulkan selama operasi pengawasan kecuali yang berkaitan “dengan kegiatan yang melanggar hukum atau ancaman teroris potensial “.

Sebagaimana diungkapkan oleh sebuah kantor berita Amerika pada tahun 2011, penduduk Muslim di wilayah New York telah menjadi target mata-mata yang  dikenal sebagai Unit Demografi, hasil dari kolaborasi antara NYPD dan CIA.

Jaringan itu, yang sejak itu telah dipromosikan dengan nama yang dianggap lebih cocok secara politis “Zona Unit Penilaian”, bergantung pada para petugas intel dan informan yang menyamar untuk melakukan tugas-tugas keamanan penting nasional seperti –”mengumpulkan data intelijen dari para sopir taksi dan para penjual makanan dengan gerobak, suatu pekerjaan yang banyak dilakukan oleh umat Islam “.

Menurut Goldstein, para pengacara hak-hak sipil yang mengajukan mosi dengan Haight mendasarkan tuduhan mereka pada lebih dari 1.200 halaman laporan Zone Unit Penilaian, suatu unit yang memantau aktivits pada tempat usaha Muslim, termasuk toko-toko dan kafe, di mana rincian demografi invasif diduga disusun dan dipertahankan meskipun tidak adanya laporan “kegiatan yang melanggar hukum atau teroris potensial”:

“NYPD terus melanjutkan usaha secara masif  yang mencakup segala jaringan intelijen atas sesuatu yang berhubungan dengan aktivitas kaum Muslim melalui infiltrasi dan mencatat semua aspek kehidupan, politik dan ibadah kaum Muslim”, kata pengadilan. “NYPD beroperasi dengan berangkat dari teori bahwa keyakinan Muslim konservatif dan partisipasi dalam organisasi Muslim itu sendirilah yang  merupakan landasan penyelidikan”.

Bagaimana Menumbuhkan Teror di Dalam Negeri

Tentu saja, tidak adanya “kegiatan teroris” yang jelas tidak selalu menjadi kendala bagi para informan yang didanai NYPD. Informan Mesir Osama Eldawoody, misalnya, aktif mendorong seorang pemuda Pakistan-Amerika Shawahar Matin Siraj untuk melakukan pemboman pada sebuah stasiun kereta bawah tanah di New York – sebuah plot yang menyebabkan Siraj dihukum meskipun ada ketentuan, yang direkam di tape, bahwa dia menentang pembunuhan dan bahwa dia membutuhkan “izin dari ibunya” sebelum menandatangani suatu proyek.
Intrik-intrik semacam ini meminjamkan istilah ironis dari apa yang dinamakan “ancaman dalam negeri” dari apa yang disebut sebagai Muslim “radikal” di Barat ketimbang di luar negeri.

Dalam laporan polisi yang panjang tahun 2007, yang dilengkapi dengan grafik warna-warni yang menggambarkan “Lintasan Radikalisasi di Amerika Serikat”, kami belajar tentang “teroris” dari dalam negeri Syed Hashmi, seorang alumni Brooklyn College yang “melakukan perjalanan ke Inggris dan bergabung [sic] dengan unsur-unsur al-Qaeda “. Hashmi dikatakan telah terlibat dalam “kegiatan teroris di luar negeri” dan kemudian dituduh “membantu rencana al-Qaeda untuk menyerang sasaran-sasaran di London dan … memberikan peralatan militer dan dana untuk kaum radikal di Pakistan dan Afghanistan”.

Sumber lain melukiskan “kebengisan” misi Hashmi itu. Terutama yang memberatkan adalah kolom tahun 2010 di Huffington Post yang berjudul “Kidnapped by the State”, di mana penulis dan profesor terkenal Amitava Kumar menjelaskan:

“Ketika Hashmi diekstradisi ke AS [dari Inggris], FBI mengungkapkan bahwa seorang pria yang telah tinggal di apartemen milik seorang tahanan di London telah menyediakan “peralatan militer” bagi para anggota al-Qaeda. Kemudian, pengacara Hashmi menemukan bahwa item-item yang dicap sebagai “peralatan militer” hanyalah kaus kaki dan poncho  tahan hujan. Sisanya merupakan rincian surat dakwaan yang masih tetap diselimuti misteri.

Kumar juga mencatat bahwa, sebagai mahasiswa Universitas Brooklyn, Hashmi telah “mengartikulasikan dan sangat kritis terhadap cara-cara di mana hak-hak warga sipil Amerika, khususnya kaum Muslim, telah dibatasi oleh pemerintahan Bush”, sementara suatu bagian tesisnya mengungkapkan kekhawatiran atas “pengawasan dan pelecehan pemerintah atas empat atau lima kelompok Muslim di Amerika Serikat”.

Tidak Ada Harapan Bagi Penduduk Perkotaan

Hip-hop gangster

Perlu dicatat bahwa tidak Bush dan tidak pula penggantinya – dua karakter dalam negeri yang secara terang-terangan mengejar “kegiatan teroris di luar negeri”, termasuk serangan drone yang terus menerus terhadap warga sipil – telah menjadi sasaran “tindakan administratif khusus” seperti yang diterapkan pada Hashmi, dimana dia ditempatkan di sel isolasi selama lebih dari tiga tahun sebelum dia di hukum.

Upaya-upaya untuk memberikan kelompok eksekutif AS kekuasaan penuh untuk membunuh warga AS di luar negeri mungkin dianggap merupakan jenis lain dari “ancaman dari dalam negeri”. Pemberian miliaran dolar per tahun dan barang-barang yang sangat jauh dari barang-barang militer yang merusak seperti kaus kaki dan jas hujan bagi sebuah negara yang mendapat nafkah dari teror lebih lanjut menegaskan kemunafikan Amerika.

Secara kebetulan, pada tahun 2011 laporan NYPD tentang “pemetaan manusia” terhadap komunitas Muslim, Associated Press mengutip seorang mantan pejabat polisi yang menggambarkan program itu sebagai model sebagian karena operasi Israel di Tepi Barat. Moustafa Bayoumi, profesor dan penulish dari Brooklyn College yang menulis How Does it Feel to Be a Problem? : Being Young and Arab in Amerika, berkomentar dalam sebuah email kepada saya pada penyebutan umum antara rezim keamanan di New York dan rezim pendudukan di Palestina: “Keduanya berusaha untuk menjadi sistem pengawasan total [dan] keduanya diinvestasikan kedalam gagasan yang menanggap kaum Muslim pada dasarnya adalah berbahaya. ”

Jumlah total pengawasan memang muncul untuk menjadi aspirasi NYPD mengingat adanya kelengkapan dalam daftar umum ” radikalisasi inkubator” bagi munculnya benih-benih teroris: kafe-kafe, perkumpulan-perkumpulan mahasiswa, LSM-LSM, took-toko daging, took-toko buku, dan sebagainya.

Menurut manual resmi”Ancaman Dalam Negeri”, “berhenti merokok, berhenti minum, berjudi dan tidak memakai pakaian ganster hip-hop penduduk perkotaan ” mungkin menunjukkan “kemajuan seorang Muslim atas terjadinya radikalisasi” menuju “Jihadisasi”. Laporan itu gagal memberitahu orang-orang yang terus mencemoohkan pakaian hip-hip gangster tentang bagaimana cara untuk menghindari ketundukan proporsional terhadap pelanggaran hak-hak sipil lainnya dalam bentuk kampanye hentikan -dan-geledah yang dilakukan NYPD.

Pemetaan diskriminatif atas kaum Muslim jelas tidak melakukan apapun untuk mengatasi ancaman dalam negeri seperti yang yang ditunjukkan selama pembantaian tahun 2012 Desember di Connecticut, meskipun mungkin berkontribusi terhadap lonjakan kekerasan anti-Muslim di AS – yang merupakan produk sampingan alami dari eliminasi selektif HAM untuk mendukung cerita-cerita tentang ketakutan.

Sebagai suatu gerakan hukum yang dilakukan oleh para pengacara hak-hal sipil AS mengingatkan kita sekali lagi, bahwa satu-satunya hak Muslim yang tidak terlanggar di negara ini adalah hak atas pengawasan yang menindas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: