Hukum MMM

MMMkhabarislam.wordpress.com. Tanya : Saat ini sedang ramai adanya arisan berantai MMM. Ustadz, apa hukumnya MMM?

Jawab : MMM singkatan Mavrodi Mondial Moneybox atau Manusia Membantu Manusia. Mavrodi berasal dari nama penggagasnya, Sergei Mavrodi, seorang residivis dari Rusia yang pernah dipenjara lantaran membuat sistem MMM di Rusia. MMM diklaim bukan aktivitas bisnis/investasi tapi komunitas sosial (social networking) semacam arisan yang para anggotanya saling memberikan bantuan secara sukarela kepada anggota yang lain. Anggota MMM diharuskan melakukan dua hal pokok, yaitu membantu (provide help) dan meminta bantuan (get help). (www.mmmindonesialegal.com)

Mekanismenya: setiap orang yang akan menjadi anggota MMM diminta mendaftar dengan cara membuat akun di website MMM, dengan memilih paket dana sesuai keinginan, yakni minimal Rp 1 juta dan maksimal Rp 10 juta. Setelah mendaftar dalam waktu tiga-lima hari, anggota diminta membantu (provide help) anggota yang lain, yakni mentransfer uang sesuai pilihan paket. Transfer uang diklaim tidak melalui rekening admin (pengelola) tapi langsung antar rekening anggota. Anggota diwajibkan membantu (provide help) selama satu bulan, dan setelahnya dijanjikan mendapat reward (dengan melakukan get help) dari anggota lainnya sebesar 30 persen dari nilai total bantuannya. Misal, seorang anggota yang memilih paket bantuan Rp 10 juta, akan mendapat reward sebesar Rp 3 juta per bulan tanpa perlu usaha apapun. (www.tempo.co, http://www.tribunnews.com).

Hukum MMM adalah haram secara syar’i, berdasarkan dua alasan utama;
Pertama, penggunaan istilah “bantuan” atau “komunitas sosial” adalah suatu penipuan atau kebohongan, karena tidak sesuai dengan faktanya. Yang disebut “bantuan” adalah memberi harta (uang, dll) kepada pihak lain tanpa meminta kompensasi/reward. Misalnya, memberi bantuan uang kepada korban bencana alam, atau membantu saudara-saudara kita yang menjadi korban kekejaman Yahudi di Gaza, dan sebagainya. Dalam pemberian bantuan ini, jelas pihak pemberi tidak mendapat reward atau kompensasi finansial apapun. Itulah makna “bantuan” yang sesungguhnya, yang dalam terminologi hukum Islam diistilahkan dengan “shadaqah” atau “hibah”. Maka dari itu, klaim MMM sebagai komunitas sosial atau berprinsip saling “membantu” adalah kebohongan yang nyata. Sebab MMM jelas kegiatan bisnis atau investasi yang berorientasi keuntungan, bukan kegiatan sosial, karena anggotanya dijanjikan mendapat kompensasi berupa reward sebesar 30 persen.

Islam dengan tegas telah mengharamkan segala bentuk penipuan atau kebohongan. Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah SAW suatu saat melewati seonggok makanan yang dijual di pasar. Lalu Rasulullah SAW memasukkan tangannya ke dalam onggokan makanan itu hingga jari beliau menyentuh makanan yang basah. Rasulullah SAW bertanya,”Apa ini wahai penjual makanan?” Penjual makanan menjawab,”Itu kena hujan wahai Rasulullah SAW.” Rasulullah SAW berkata,”Mengapa tak kamu letakkan yang basah itu di atas supaya dapat dilihat orang-orang? Barangsiapa yang menipu maka ia bukan golongan kami.” (HR Muslim)

Kedua, apa yang disebut reward sebesar 30 persen sesungguhnya adalah riba yang sudah jelas keharamannya dalam Islam dan merupakan dosa besar (al kabaa`ir). Na’uzhu billahi min dzalik. Karena uang yang ditransfer oleh anggota MMM kepada anggota lain hakikatnya bukanlah “bantuan”, melainkan dihukumi sebagai “pinjaman” (qardh) kepada anggota lainnya, yang suatu saat akan dikembalikan ditambah dengan ribanya sebesar 30 persen.
Islam telah mengharamkan pemberian pinjaman yang menghasilkan adanya tambahan atau manfaat. Dalilnya hadis dari Anas ra, dia berkata,”Seorang lelaki dari kami bertanya dia pernah memberi pinjaman (qardh) kepada saudaranya, lalu saudaranya memberi hadiah kepadanya. Maka Nabi SAW bersabda,’Jika salah seorang kamu memberikan pinjaman lalu dia diberi hadiah, atau dinaikkan di atas kendaraan, janganlah dia menaiki kendaraan itu dan jangan pula menerima hadiah itu, kecuali itu sudah pernah terjadi sebelumnya antara dia [pemberi pinjaman] dan dia [peminjam].” (HR Ibnu Majah). Wallahu a’lam.[]Oleh : KH. Muhammad Shiddiq al Jawi (Mudir Ma’had Hamfara Yogyakarrta)

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: