Saat Rakyat, Mahasiswa dan Buruh Protes, JK: Harga BBM Mungkin Akan Naik Lagi

jokowi jkkhabarislam.wordpress.com. Jakarta, Kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi Rp 2.000 mulai Selasa (18/11) pukul 00.00 ternyata belum final. Jika harga minyak dunia kembali melambung, pemerintah akan menghitung ulang dan ada kemungkinan kenaikan harga BBM bersubsidi jilid II. Ancang-ancang kenaikan lagi harga BBM itu diungkapkan Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla setelah menjadi pembicara dalam Risk and Governance Summit 2014 di Hotel Dharmawangsa, Jakarta Selatan, kemarin.

Dalam kesempatan itu, JK kembali menegaskan bahwa pengalihan subsidi BBM tersebut sangat penting. Sebab, selama ini subsidi BBM kebanyakan dimanfaatkan oleh orang mampu sehingga salah sasaran.

“Ke depannya, uang subsidi itu akan dialihkan ke sektor produktif seperti pendidikan, pembangunan infrastruktur, dan kesehatan,” sebutnya seperti dikutip JPNN.

Sedangkan untuk penetapan kenaikan Rp 2.000, Jusuf Kalla mengatakan bahwa hal itu dipengaruhi harga minyak dunia. Saat ini harga minyak dunia turun di posisi USD 80 per barel. Dalam kondisi normal, harga minyak dunia bisa mencapai USD 105 per barel. Selain itu, rupiah melemah. Berdasar kurs tengah BI, hingga kemarin kurs rupiah masih terpuruk di level Rp 12.206 per USD.

“Selain itu faktor daya beli masyarakat. Angka Rp 2.000 itu masih bisa terjangkau,” jelasnya.

Wapres memprediksi kenaikan harga BBM kali ini tidak berdampak panjang pada kenaikan harga barang. Diperkirakan ketidakstabilan harga bahan pokok tersebut hanya akan berlangsung tiga bulan. “Setelah itu, harga-harga barang akan kembali stabil,” prediksinya.

Pria yang akrab disapa JK itu mengakui bahwa setelah presiden mengumumkan kenaikan harga BBM, harga barang pokok merangkak naik. “Khususnya untuk bahan pangan,” kata dia.

Perubahan harga itu menyebabkan masyarakat panik. Masyarakat kaget dengan melambungnya harga sebagian besar komoditas tersebut.”Memang ada kepanikan. Namun, tidak lama,” ujarnya.

Menurut JK, kepanikan masyarakat itu wajar. Sebab, kenaikan harga BBM mengakibatkan harga barang naik. Sedangkan daya beli masyarakat belum bisa menyesuaikan. Namun, lanjut dia, jika sudah melewati waktu tiga bulan, harga-harga akan menyesuaikan dengan kenaikan harga BBM. “Daya beli masyarakat pun akan menyesuaikan,” ucapnya.

Selain di sektor pangan, dampak kenaikan harga BBM dirasakan di sektor perbankan. Kredit macet di bank semakin bertambah. Menurut JK, kredit macet tidak selalu berhubungan dengan pengalihan subsidi BBM. Dia menjelaskan, salah satu penyebab kredit macet adalah ekonomi yang tidak berjalan. “Akan kami bangun infrastruktur. Itu cara pemerintah untuk menstimulus kredit macet,” ujarnya.

Disisi lain, masyarakat yang terus mengeluhkan kondisi yang semakin tidak stabil disertai dengan segalanya yang terus naik dan melambung tinggi, bahkan menyatakan bahwa Bantuan Pemerintah takkan cukup melainkan hanya 3 hari. Bahkan mereka menyesal telah memilih Jokowi-JK memimpin negeri ini.

Selain itu, hari-hari diwarnai dengan unjuk rasa di berbagai daerah dan wilayah di negeri ini sebagai protes kebijakan Jokowi-JK yang menaikkan harga BBM, di saat harga minyak dunia dan harga BBM di berbagai negara menurun drastis. Ini juga menyebabkan masyarakat kian susah dan terjepit. Akibatnya, masyarakat lintas elemen, buruh, dan mahasiswa secara terus-menerus melakukan aksi hingga memblokir jalan untuk meluapkan kemarahannya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: